Mengatasi Kehabisan Ide Dalam Menulis

Tidak semua orang pandai ”menulis”,
Sebuah problem yang rasa-rasanya memang sudah tak asing lagi bagi dunia kreativitas seperti menulis. Konon, kebuntuan juga tak hanya dialami para penulis pemula, tapi juga penulis mapan sekalipun. Nah, kebuntuan dalam menulis ini juga kerap disebut orang dengan istilah writer’s block, sebuah masa di mana si penulis tak tahu harus menulis apa lagi, dan menemukan jalan buntu


Apa kira-kira yang jadi sebab datangnya kebuntuan ini? Pasti, setiap penulis punya alasan dan sebab sendiri-sendiri. Meskipun, yang jadi soal kemudian adalah, justru si penulis tak menemukan apa sebetulnya yang jadi sebab dari kebuntuannya itu. Padahal, kalau dia segera tahu apa sebabnya, maka segera pulalah ia mencari solusinya.


Tapi baiklah, mari kita coba urai sejumlah sebab yang secara umum dapat menjadi punca dari timbulnya kebuntuan. Di antaranya, penulis kekurangan bahan untuk menulis. Bahan di sini, bisa berarti kurang mendalam pemahamannya terhadap tema yang ditulis, bisa karena kurangnya referensi-referensi penunjang tema itu.


Solusinya, tentu saja kita harus segera mencari dan menggali dari berbagai sumber yang terkait dengan tema yang akan kita jadikan bahan tulisan. Baik dari buku-buku, majalah-majalah, koran, atau yang sekarang lebih populer sekaligus efektif adalah melalui internet. Jadi, agar tulisan kita berbobot, penting bagi penulis untuk melakukan riset terlebih dahulu. Setelah bahan lengkap, biasanya tak sabar lagi si penulis untuk segera bekerja. Kebuntuan pun segera dapat teratasi.


Sebab lain dari kebuntuan adalah mungkin ada yang salah dari struktur tulisan itu sendiri. Coba baca kembali tulisan yang sudah sempat kita mulai itu tapi buntu di tengah jalan. Baca berkali-kali. Lalu temukan, adakah yang dirasa bertele-tele pembahasannya di setiap paragraf. Jangan-jangan malah keluar dari substansi tema yang telah direncanakan. Membaca berulang-ulang tulisan yang sedang ditulis juga dapat membantu kita untuk melakukan revisi terhadap tulisan tersebut. Proses revisi, menjadi sangat penting agar tulisan kita betul-betul terhindar dari berbagai kesalahan teknis maupun non teknis.


Bicara tentang teknis menulis, ini juga bisa menjadi salah satu sebab munculnya kebuntuan. Misalnya saja kita belum begitu mahir menyusun diksi, karena puisi kita baru beberapa judul saja jumlahnya, sehingga menjadi kesulitan sendiri dalam proses menulis. Begitu pula ketika kita belum mahir/terlatih menuliskan narasi dan deskripsi dalam cerpen, pasti akan jadi kesulitan tersendiri pula. Solusinya, tentu saja terus berlatih menulis, meningkatkan produktivitas dan “jam terbang.”


Selain itu, kebuntuan juga dapat disebabkan dari timbulnya rasa jenuh. Kenapa jenuh? Boleh jadi, karena kita menulis dengan tema yang itu-itu saja. Tokoh yang seragam dalam setiap cerpen kita misalnya. Atau diksi yang tak berkembang dari puisi-puisi kita. Jadi, sebaiknya cari dan terus gali kemungkinan lain dan eksplorasi karya tulis kita itu. Atau, kalau selama ini, kita hanya menulis puisi, coba-cobalah pindah ke genre lain, menulis cerpen, atau prosa, atau novel. Siapa tahu, kita justru menemukan keasyikan lain di sana. Atau sebaliknya, bagi yang biasanya banyak menulis cerpen, cobalah sesekali menulis puisi.


Dari sekian ragam kebuntuan di atas tentu masih banyak lagi jenis-jenis kebuntuan yang lain, dengan solusi-solusi lain. Yang penting, jangan pernah menyerah dan lari dari kebuntuan. Hadapi kebuntuan itu dengan semangat dan motivasi yang kuat untuk menulis. Dan perbarui terus orientasi atau tujuan kita kenapa memilih dunia tulis-menulis. Niscaya, kebuntuan tak lagi jadi hantu yang selalu menakutkan.

29 komentar:

  1. oh gitu ya ... ,da yang laennya gk sob ...

    BalasHapus
  2. ide bagus...curahan hati siapa nie :D

    BalasHapus
  3. thanks sob . . atas artikelnya . .

    saya beberapa kali pengen memulai menulis novel dan sebagaianya . .

    tapi ga tau arah . . heheh

    kadang udah sampai ke bagian tengah cerita eh balik lagi ke belakang jadi bingung mulai dari mana . .


    hehhe

    BalasHapus
  4. info bagus bwt blogger pemula sperti saya sob, udh awam sering nge-hang ide jg bwt nulis heheheh..

    BalasHapus
  5. saya ga hoby menulis
    hehehhe

    BalasHapus
  6. Ide dah ada. Tapi sumber informasinya belum lengkap... Kalo ada info dan saran mohon beri tahu saya ya... butuh info banyak nih....

    BalasHapus
  7. wah, saya harus mencobanya nih, biar gak ada kebuntuan....

    for 4 download software get it at http://maswafa.blogspot.com

    BalasHapus
  8. lengkap banget nih tipsnya...
    Makasih banget sobat.

    BalasHapus
  9. Wah trik bagus.. sering nih aku mengalami seperti ini.. mantap gan..!!

    BalasHapus
  10. nice info.....

    good luck ya,......

    BalasHapus
  11. Saya menggaris bawahi kalimat "Jangan Pernah Nyerah"...
    Itu saja kuncinya.

    BalasHapus
  12. kalau saya kebanyakan blogwalking dari pada update blog...

    BalasHapus
  13. salah satu kelemahan saya adalah cepat capek dan suka menyerah, bagaimana mengatasinya?

    BalasHapus
  14. jalan2 lah, \baik secara fisik, maupun blog walking

    BalasHapus
  15. salam kenal sob///kunjunganya di tunggu

    BalasHapus
  16. mana ni yang mau di jitak....

    BalasHapus
  17. trik yang bagus sob,,ku kl khbisa ide,,bikin puisi aja.

    BalasHapus
  18. mendingan curhat aja yahhh...

    http://www.all-software4free.tk

    BalasHapus
  19. posstinganya keren2 nih
    keep update bang

    BalasHapus
  20. ostignan keren2
    keep udpate bang

    BalasHapus
  21. mantap..... keep posting... slaam blogger

    BalasHapus
  22. nere emang kadfang kadang buntuuuu

    BalasHapus
  23. mantab,.,,,, sob.....

    good luck ya.........

    BalasHapus


Thanks for visit, I hope you enjoy!
Do you have any suggestions? Add your comment. Please don't spam!